Sunday, November 27, 2011

Kembali ke pangkal jalan @ Back to the basic~=)

Alhamdulillah, pada saat ini, aku masih bernafas... Bersyukur pada Yang Maha Esa kerana masih mengurniakan nikmat untuk terus hidup pada awal tahun hijrah ini, sekaligus kaki ini sudah melangkah ke tahun seterusnya... Banyak peristiwa yang memberi pengajaran pada tahun yang baru sahaja berlalu ini. Di sini ingin aku coretkan pengalaman yang aku bersama sahabat-sahabatku alami pada hari terakhir tahun 1432 hijrah. Hanya pengalaman biasa tetapi ibrahnya cukup bermakna buat kami..nampak santai dan gembira tetapi mesej tersirat cukup mendalam untuk dihayati bersama... aku bukanlah jenis yang suka bercerita perihal apa yang ku lakukan tetapi kali ini rasa terpanggil untuk berkongsi supaya menjadi pedoman bersama... kerna hakikatnya, setiap apa yang berlaku pada kita tentu ada hikmahnya yang tersirat...

Kisahnya bermula apabila aku bersama 4 lagi sahabat ingin menghadiri satu ceramah sempena sambutan awal muharam, dan perjalanan ke sana kebiasaannya mengambil masa 15 ke 20 minit... namun perjalanan pada malam itu berubah menjadi 2 jam... huhu... kalau nak ikutkan bukan tak biasa pergi tempatnya, tetapi malam tersebut bolehkan semuanya seperti 'mamai'....

Perancangan yang pada awalnya ingin mendengar ceramah, bertukar menjadi jaulah di lebuh raya...=) manis juga bila mengingatkan kerenah sahabat-sahabat di dalam kereta... kesilapan pertama ialah apabila kami tersalah 'aim' masjid yang hendak dituju... disebabkan kami tidak perasan, maka Allah menentukan kami tersalah jalan untuk masuk ke masjid tersebut menyebabkan kami terambil lorong yang menuju ke lebuh raya Kuala Lumpur... Sahabat yang seangkatan dalam kereta mula cuak dan gelabah... alhamdulillah Allah beri ketenangan padaku untuk memandu dalam keadaan baik, tidak dapat dibayangkan jika aku juga gelabah... haru biru jadinya kereta tu... Mujurlah setelah melepasi tol, telah disediakan jalan menuju arah selatan... alamatnya, kami sebenarnya sedang turun semula ke Nilai... menggunakan ayat yang mudah, sedang kembali ke pangkal jalan, dan meneruskan pemanduannya... dalam perjalanan inilah baru salah seorang sahabat mengingatkan, " atiq, tadi tu bukan masjidnya, kita kene ambik jalan bawah waktu kat flying over"..... nampaknya kami telah menyimpang, patutlah 'dikembalikan' semula ke Nilai...

Setelah berjaya menemui jalan yang betul, berpandukan arahan yang diberi... kami cuba mencari arah yang betul... kali ini, pemanduan menjadi agak mencabar, dengan jalan yang agak berliku, tanpa lampu jalan dan mataku yang sedia tinggi silaunya...menuntut untuk memandu dengan lebih berhati-hati.... memandu ini juga satu amanah, kerana selain nyawaku sendiri, ada 4 nyawa lagi yang perlu dibawa bersama....

Kali ini, arahan yang diberi pula kurang jelas... sekali lagi kami berpusing-pusing, Ya Allah, besar petunjuk apabila sekali lagi kami tersalah ambil lorong menyebabkan kami kembali pada jalan yang telah kami lalui tadi.... untuk kesekian kalinya.... kali ini kami lebih berhati-hati memilih jalan mana yang perlu diambil... alhamdulillah akhirnya kami selamat sampai, sedikit lucu apabila kami yang telah bergerak selepas isya' sampai ke destinasi serentak dalam waktu yang sama sahabatku Nurul Hanis yang juga memandu kereta lain,tetapi bergerak agak lewat... sabar je lah dengan ketawa mereka...

Sepanjang perjalanan, aku cuba memikirkan hikmah yang berlaku... kembali ke pangkal jalan... Hakikatnya, Allah sedang mentarbiyyah kami.... tarbiyyah secara tidak langsung dari Sang Pencipta... manis sekali saat itu... walaupun terpaksa menahan keletihan berikutan seharian tidak berehat, menuntut kesabaran dan pengorbanan yang tinggi. Anggaplah jalan yang disusuri adalah jalan kehidupan yang sedang kita lalui sekarang.... terlalu banyak simpang dan lorong yang dibentangkan di hadapan kita... dan kita perlu bijak memilih lorong yang betul... memang tidak dapat dinafikan, dalam menyusuri, kadangkala kita akan tersalah lorong, malahan mungkin menyimpang dari jalan yang benar... kadang-kadang kita tersedar dan kita berpatah semula, namun kadang-kadang kita tidak sedar... lalu Allah menghantar petunjuknya berupa ujian dan dugaan bertujuan mengingatkan kita kembali , seperti mana firman Allah,

" Setiap yang bernyawa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan. Dan kamu akan dikembalikan hanya kepada Kami"

Setiap insan pasti melakukan kesilapan dan dosa, namun Allah meyediakan jalan penghapus dosa dengan bertaubat kepadaNya... apabila kita berniat untuk berubah, maka kembalilah ke pangkal jalan, kerana di permulaan jalan itu.... Al-Quran dan Sunnah menanti sebagai petunjuk yang akan memandu kita ke arah yang lebih tepat... Maka kerana itulah, sentiasalah bawa Al-Quran di hati, sudah tentu ia memandu kita kepada Allah Ta'ala... peringatan buat mereka yang sudah dekat bersama Al-Quran, pandulah dirimu dan bawalah sahabat sekelilingmu bersama, kerana jika kamu berjalan seorang, lebih mudah untuk kamu melakukan kesilapan. Ajaklah masyarakat mengenali ISLAM dengan kefahaman, bukan pada keturunan dan warisan semata-mata... Banyak lagi sebenarnya yang ingin dikongsi namun hanya ini yang sempatku coretkan.... sebagai penutup, hayatilah firman Allah ini ;

“Dan Kami telah turunkan kepadamu Al-Qur’an dengan membawa kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, yaitu Kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian terhadap kitab-kitab yang lain itu; maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu.” ( QS. al-Ma’idah: 48).

dan hadith ini :

Sabda Rasulullah S.A.W :

Aku tinggalkan kamu dua perkara, kamu tidak akan sesat selama mana kamu berpegang dengan kedua-duanya, iaitu kitab Allah (Al-Qur’an) dan sunnahku.
(HR Malik bin Anas dalam al-Muwattha' - no: 1619)

SELAMAT MENERUSKAN AMAL IBADAH PADA ALLAH TA'ALA=)



Monday, November 21, 2011

Nukilan buat akhawat-akhawatku...

Persismu permata bernilai
Menjadi Rebutan pejuang
Keutuhan yang tersimpan
Dibalik tabir yang tenang
Keayuan yang terpancar
Disinar cahaya iman
Itulah muslimah harapan,

Wanita solehah itu aurat dijaga,
pergaulan dipagari,
sifat malu pengikat diri,
Seindah hiasan di dunia ini.

Keayuan tidak terletakpada kecantikan wajah,
Kemanisannya tidak terletak pada kemanjaan,
Bukan jua pada kemanisan bicaranya
yang menggoncang iman para lelaki,
dan bukan terletak pada kebijaksanaannya bermain lidah,
memujuk rayu,
kepetahan wanita solehah,
bukan pada barang kemas atau perihal orang lain,
tapi pada perjuangannya meningkatkan martabat agama

Gerak langkah yang sopan
disulam zikir di ingatan
keyakinan yang mendalam
menjadi taruhan perjuangan


Wahai wanita muslimah harapan,
jangan dibangga dengan kecantikan luaran,
kerna satu hari nanti ianya akan lapuk ditelan zaman,
tetapi jaga dan peliharalah kecantikan dalaman,
agar diri bersih dan sentiasa
mendapat rahmat Ilahi,

wahai wanita jangan berbangga dengan ilmu duniawi yang kau kuasai,
kerna ada lagi manusia yang lebih berpengetahuan darimu,
Wahai wanita jangan pula berdukacita
atas kekurangan dirimu,
kerna ada lagi insan yang lebih malang darimu.

Wahai wanita solehah jangan dirisau akan jodohmu,
kerna muslimin yang bijaksana itu
tidak akan terpaut pada wanita hanya kerana kecantikannya,
bersyukurlah diatas apa yang ada,
serta berusaha demi keluarga, bangsa dan agama.

Duhai muslimah serikandi harapan,
agama, jasad hayatmu diserahkan,
untuk sebuah perjuangan
agar Islam bisa tumbuh subur mewangi
di bumi tuhan


Muslimah puteri harapan,
dikaulah harapan,
membela Islam yang mulia.

Muslimah puteri harapan,
dikaulah cahaya
Menjadi lambang Islam yang gemilang

puteri harapan serikandi islam
tetaplah kau dalam perjuangan
menjadi sayap kiri di medan
mengukuhkan benteng pertahanan Islam

Gamitan leka duniawi
tersungkur jauh dihatimu
kau sematkan kecintaan mendalam
terhadap TUHANMU

Maruahmu yang leluhur,
dijaga untuk suami tersayang,
kau didik generasi mendatang,
Untuk agama TERCINTA..

ALLAHUAKBAR!

Monday, November 14, 2011

TERIMA TAUBATKU YA ALLAH..

wahai tuhan
jauh sudah
lelah kaki melangkah
aku hilang tanpa arah
rindu hati sinarmu
wahai tuhan
aku lemah
hilang terumur noda
hapuskanlah
terangilah
jiwa di hitam jalanku

ampunkanlah aku
terimalah taubatku
sesungguhnya engkau
sang maha pengampun dosa

Ya robbi,
izinkanlah
aku kembali padamu
meski mungkin takkan sempurna
aku sebagai hambamu
ampunkanlah aku
terimalah taubatku
sesungguhnya engkau
sang maha pengampun dosa
berikanlah aku
kesempaatn waktu
aku ingin kembali
kembali...dan meski tak layak
sujud padamu
dan sungguh tak layak
aku...

Ya Allah...kuatkan aku menghadapi segala dugaanMu, Kaulah Tuhanku... tempat ku mencurahkan kesedihan dan kegembiraan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...