Saturday, December 24, 2011

~Sempena Final Exam=)

Bittaufiq wa Najah kepada yang sedang dan bakal menghadapi exam.... Bersama ini, aku hanya berkongsi artikel yang aku terbaca minggu lepas... selamat membaca=)


TIPS BELAJAR

1) Sebelum belajar, niat bahawa aku belajar ini kerana Allah S.W.T.

Setiap kali mahu keluar bilik untuk pergi kuliah, sentiasa ingatkan diri, aku menuntut ilmu ni kerana Allah S.W.T. Banyak kelebihan bagi orang yang menuntut ilmu.

Jangan rasa tertekan jika kelas bermula seawal jam lapan pagi dan habisnya pula dalam pukul lima petang. Tetapi fikir bahawa sepanjang proses menuntut ilmu ini, Malaikat akan sentiasa mendoakan kita. Jadi, kita tidak akan rasa terlalu tertekan jika kelas itu tersangatlah lama.

2) Disiplinkan diri.

Setiap kali mahu study, mesti baca satu muka surat al-Quran sebelum bermula waktu study itu. Jadi, pasti kita tidak tinggalkan al-Quran walau sesibuk mana pun kita. Ustazah ada cerita satu kisah yang sangat memberi inspirasi.

Ada seorang budak perempuan di Arab Saudi yang mayatnya tidak hancur, walaupun sudah lebih dua tahun dia meninggal dunia. Ramai yang pelik kerana budak itu masih kecil, dalam umur 15 tahun. Jadi, ada yang pergi pada kedua ibu bapa budak itu dan bertanya, apakah amalan budak perempuan ini.

Ibunya menjawab, saya tidak tahu apa yang istimewa anak saya lakukan, cuma saya tahu dia sangat menjaga al-Quran. Setiap kali sebelum belajar, dia pasti akan baca satu muka surat ayat-ayat al-Quran, memang tidak pernah tinggal. Jadi, budak sekecil ini pun boleh baca satu muka surat setiap kali sebelum belajar, kita yang besar panjang ini mustahil tidak mampu bukan? Orang yang hebat tidak akan memberi alasan, tetapi dia sentiasa cari jalan.

3) Kembalikan caj-caj positif dalam diri supaya tiada ruang untuk Syaitan menghalang kita menuntut ilmu.

Apaila kita rasa tertekan kerana berkali-kali sudah membaca topik tersebut, tetapi tetap tidak faham, dan akhirnya, kita rasaputus asa dan terus tutup buku. Dan yang lebih bahaya, mind setting akan mengatakan topik ini sangat susah dan tidak menarik. Akhirnya, kita tinggalkan terus topik itu hingga akhirnya kelam kabut waktu menjelang peperiksaan.

Jadi, apa kata kita cuba tips daripada 'salafus soleh' terdahulu. Apabila ada sesuatu yang menghalang fokus, mereka pergi perbaharui wudhuk dan solat sunat dua rakaat.Jika kita seperti ini, sekurang-kurangnya dapat perbaharui wudhuk sudah memadai.

4) Utamakan seruan Allah S.W.T.

Part paling penting! Apabila sedang khusyuk study, tiba-tiba azan berkumandang. Berhentilah sebentar untuk menyahut seruan Allah S.W.T. Tidak lama pun solat ini. Jadikan ia sebagai terapi diri selepas penat belajar. Imam Ghazali ada mengatakan bahawa:

"Orang yang menyahut seruan azan dengan serta merta meninggalkan segala urusan untuk menunaikan solat berjema'ah, di akhirat kelak, dia akan dijemput oleh Allah S.W.T dengan penuh lemah-lembut dan menjadi tetamu-Nya."

Jadi, setiap kali rasa berat punggung mahu berhenti study untuk solat, ingat kembal, jika aku mahu dijemput oleh Allah S.W.T di Akhirat kelak, aku perlu utamakan solat dahulu daripada kerja lain. Mana kita tahu bukan, kita lagi rasa mudahapabila belajar selepas selesai solat itu. Inilah namanya berkat. Apabila kita utamakan Allah S.W.T daripada benda lain.

5) Jangan lupa membaca doa dan ambillah wudhuk sebelum mula belajar.

Doa mohon Allah S.W.T memberi kekuatan dalam menuntut ilmu. Apabila kita ada wudhuk ini, kita akan sentiasa ingat bahawa belajar ini adalah satu ibadah yang sangat dituntut dalam Islam dan memudahkan lagi untuk kita terus solat jika sedang belajar, tiba-tiba azan. Kita tidak tahu dengan wudhuk itu, kita belajar lebih berkat.

.............................................................

Kesimpulannya, selamat beramal. Cubalah praktis tips belajar ini, matlamat kita bukanlah cemerlang dalam belajar semata, tetapi kita juga mahu keberkatan daripada Allah S.W.T. Ihfazillah yahfazka, ihfazillah tajidhu tijaahak (Jagalah Allah, nescaya Allah menjagamu).

Jadilah seperti Rasulullah S.A.W dan para sahabat yang hidupnya seimbang dunia akhirat, walaupun sibuk di medan perang dan sibuk mentadbir negara. Mereka lagi sibuk daripada kita, tetapi masih ada waktu untuk bangun tahajjud dan membaca al-Quran.

Buat pemburu dunia, jangan pula kita memberi alasan, mereka tidak sama macam kita, Iman mereka mantap kerana Rasulullah S.A.W ada di sisi. Kita tidak sehebat mereka. Andai itulah pemikiran kita, percayalah, selamanya kita akan menunduk ke bawah tanpa mendongak langit yang cerah di atas.

-Artikel iluvislam.com-

::Nukilan Untuk Sahabat-sahabatku...^_^..

Salam imtihan buat sahabat-sahabatku...

Kali nie terasa nak coretkan sesuatu untuk sahabat-sahabat yang banyak berkorban dan membantu diri ini.... Semoga kita saling mendoakan...(T_T)...

1) Buat sahabatku Nurul Hanis...
Terima kasih kuucapkan kerana sentiasa menjadi peneman setia buatku... Dikaulah yang sering menjadi mangsa luahanku tatkala aku mengalami kejatuhan yang amat berat dalam diri.. di kala ku menghampiri futur satu ketika dahulu, kau sudi hadir memberi kata-kata semangat agar kubangkit kembali... Di kala aku menangis tanpa henti, kau sudi menunaikan solat hajat bersama-sama.... setiap siri tarbiyyah yang ku lalui atas jalan ini, dikau sentiasa bersama-sama, dari alam sekolah hingga pengajian ini... berselisih dan berkongsi pendapat menjadi perkara biasa bagi kita....Bersamamu membuatku rasa terjaga... Jazakillahhu khairal jaza' ya ukhti mahbubah... moga ukhuwah ini kekal selamanya dalam rahmat Allah=)....

2) Buat sahabatku Afifah...

Terima kasih kerana sudi melayanku berbicara... berkongsi pengalaman, mencari penyelesaian masalah bersama... dan teman yang paling menghiburkan buat diri ini.... duduk bersamamu menjadikan semua masalahku hilang...Setiap kata-katamu menjadikan diri ini bersemangat kembali..aku kagum dengan hati yang kau miliki... sungguh murni dan menenangkan....Melihat dikau dari jauh sudah cukup membuat hati kusenang apatah lagi duduk bersamamu...alhamdulillah akhirnya dirimu terpilih menjadi mata-mata rantai perjuangan bersama...satu penantian yang lama kurasakan bersama Nurul Hanis untuk menyambutmu di pintu jalan ini....Syukur tidak terkira padaMu Ilahi....T_T....Moga kita terus thabat hingga akhir hayat...=)

3) Buat sahabatku Raihan Ashikin...

Tidak ku sangka akhirnya kenalan dari Terengganu ini menjadi sahabat rapat kami... Dikau yang pada mulanya kulihat tegas dan sukar dihampiri, kini menjadi teman bekerja yang menyenangkan... aku gembira dengan ukhuwah ini... cuma satu kupinta... jika dikau berniat untuk bekerja lebih lama.... sama-sama kita pertingkatkan menjaga kesihatan kita... aku tersiksa melihatmu 'begitu'.... begitu juga dengan sahabat-sahabat yang lain... Namun aku tetap kagum pada hatimu yang cukup tabah...dan pendirianmu yang tegar....ana uhibbuki fillah jiddan2..=)

4) Buat sahabatku Mariam dan Ain....

Tidak mampu kunafikan rasa sayang yang mendalam apabila melihat kalian berdua...Buat Mariam, aku senang dengan caramu...walaupun 'garang' tapi sebenarnya sangat tenang... dalam diam dikau menjadi sahabat yang sangat memahami...Buat Ain, terima kasih kerana sudi berkongsi kesedihan denganku dan menghargaiku sebagai sahabatmu.... Melihat kalian berdua juga membuatkan hatiku gembira dalam diam... Gembiranya hati apabila Allah memilih kalian juga untuk bersama-sama berkongsi perit dan jerih serta keriangan bersama dalam menjalankan kerja-kerja Islam ini... Daku sayang pada anda berdua=)

5) Buat sahabatku Nadrahtul Huda...

Pada awal kakiku menjejak di bumi USIM ini, kuakui iman ini tersangat lemah dan jatuh akibat tiga bulan 'kosong' di kem yang hanya memberi tarbiyyah jasadiyyah.... namun tatkala melihat dirimu... semangatku untuk kembali bangkit seakan tersuntik... Tidakku sangka dirimu yang begitu kusegani akhirnya menjadi teman yang dekat dihati...Teruslah menjadi dirimu yang kukenali ini dan moga bertambahlah keizzahan yang ada pada dirimu..=)

6) Buat sahabatku Wajihah...

Tidak tersangka keciciran kad metrikmu pada minggu ta'aruf adalah titik permulaan kepada ukhuwah kita terbina.. sungguh Allah telah menghubungkan hati-hati ini yang akan bersama-sama 'berjalan' denganku pada awal lagi..sungguhpun ketika itu aku tidak mengenalimu... tetapi akhirnya kini kita menjadi teman serumah... solat bersama, makan bersama dan saling bertazkirah bersama.... semoga kita sentiasa dibawah lembayung rahmatNYA.....


dan terlalu ramai inginku ucapkan sesuatu buat teman-teman, namun keterbatasan dan kekangan waktu..tidak mampu kutulis lagi.... semoga kita sentiasa dalam jagaan Allah, semoga ukhuwah ini berkekalan untuk selama-lamanya walaupun kita akan berpisah satu hari nanti....moga hati-hati ini sentiasa bertaut dalam doa... ingin sekali diri ini memohon maaf atas sikap yang mungkin kalian tidak senangi, atas sikapku yang kadangkala tegas terhadap sesuatu, atas bicaraku yang kadangkala mengguris hati... atas wajahku yang kadangkala tanpa senyuman... mohon maaf atas segalanya.... moga kita semua dapat menjawab exam dengan baik.... biar sibuk bagaimanapun, moga belajar dan bekerja berjalan seiringan... Dakwah nombor satu, tapi akademik bukan nombor dua.. 'Let's struggle in our study for one week more'


-Aku sayang sangat pada kalian semua...Harapnya sayang ini adalah kerana Allah-





Sunday, November 27, 2011

Kembali ke pangkal jalan @ Back to the basic~=)

Alhamdulillah, pada saat ini, aku masih bernafas... Bersyukur pada Yang Maha Esa kerana masih mengurniakan nikmat untuk terus hidup pada awal tahun hijrah ini, sekaligus kaki ini sudah melangkah ke tahun seterusnya... Banyak peristiwa yang memberi pengajaran pada tahun yang baru sahaja berlalu ini. Di sini ingin aku coretkan pengalaman yang aku bersama sahabat-sahabatku alami pada hari terakhir tahun 1432 hijrah. Hanya pengalaman biasa tetapi ibrahnya cukup bermakna buat kami..nampak santai dan gembira tetapi mesej tersirat cukup mendalam untuk dihayati bersama... aku bukanlah jenis yang suka bercerita perihal apa yang ku lakukan tetapi kali ini rasa terpanggil untuk berkongsi supaya menjadi pedoman bersama... kerna hakikatnya, setiap apa yang berlaku pada kita tentu ada hikmahnya yang tersirat...

Kisahnya bermula apabila aku bersama 4 lagi sahabat ingin menghadiri satu ceramah sempena sambutan awal muharam, dan perjalanan ke sana kebiasaannya mengambil masa 15 ke 20 minit... namun perjalanan pada malam itu berubah menjadi 2 jam... huhu... kalau nak ikutkan bukan tak biasa pergi tempatnya, tetapi malam tersebut bolehkan semuanya seperti 'mamai'....

Perancangan yang pada awalnya ingin mendengar ceramah, bertukar menjadi jaulah di lebuh raya...=) manis juga bila mengingatkan kerenah sahabat-sahabat di dalam kereta... kesilapan pertama ialah apabila kami tersalah 'aim' masjid yang hendak dituju... disebabkan kami tidak perasan, maka Allah menentukan kami tersalah jalan untuk masuk ke masjid tersebut menyebabkan kami terambil lorong yang menuju ke lebuh raya Kuala Lumpur... Sahabat yang seangkatan dalam kereta mula cuak dan gelabah... alhamdulillah Allah beri ketenangan padaku untuk memandu dalam keadaan baik, tidak dapat dibayangkan jika aku juga gelabah... haru biru jadinya kereta tu... Mujurlah setelah melepasi tol, telah disediakan jalan menuju arah selatan... alamatnya, kami sebenarnya sedang turun semula ke Nilai... menggunakan ayat yang mudah, sedang kembali ke pangkal jalan, dan meneruskan pemanduannya... dalam perjalanan inilah baru salah seorang sahabat mengingatkan, " atiq, tadi tu bukan masjidnya, kita kene ambik jalan bawah waktu kat flying over"..... nampaknya kami telah menyimpang, patutlah 'dikembalikan' semula ke Nilai...

Setelah berjaya menemui jalan yang betul, berpandukan arahan yang diberi... kami cuba mencari arah yang betul... kali ini, pemanduan menjadi agak mencabar, dengan jalan yang agak berliku, tanpa lampu jalan dan mataku yang sedia tinggi silaunya...menuntut untuk memandu dengan lebih berhati-hati.... memandu ini juga satu amanah, kerana selain nyawaku sendiri, ada 4 nyawa lagi yang perlu dibawa bersama....

Kali ini, arahan yang diberi pula kurang jelas... sekali lagi kami berpusing-pusing, Ya Allah, besar petunjuk apabila sekali lagi kami tersalah ambil lorong menyebabkan kami kembali pada jalan yang telah kami lalui tadi.... untuk kesekian kalinya.... kali ini kami lebih berhati-hati memilih jalan mana yang perlu diambil... alhamdulillah akhirnya kami selamat sampai, sedikit lucu apabila kami yang telah bergerak selepas isya' sampai ke destinasi serentak dalam waktu yang sama sahabatku Nurul Hanis yang juga memandu kereta lain,tetapi bergerak agak lewat... sabar je lah dengan ketawa mereka...

Sepanjang perjalanan, aku cuba memikirkan hikmah yang berlaku... kembali ke pangkal jalan... Hakikatnya, Allah sedang mentarbiyyah kami.... tarbiyyah secara tidak langsung dari Sang Pencipta... manis sekali saat itu... walaupun terpaksa menahan keletihan berikutan seharian tidak berehat, menuntut kesabaran dan pengorbanan yang tinggi. Anggaplah jalan yang disusuri adalah jalan kehidupan yang sedang kita lalui sekarang.... terlalu banyak simpang dan lorong yang dibentangkan di hadapan kita... dan kita perlu bijak memilih lorong yang betul... memang tidak dapat dinafikan, dalam menyusuri, kadangkala kita akan tersalah lorong, malahan mungkin menyimpang dari jalan yang benar... kadang-kadang kita tersedar dan kita berpatah semula, namun kadang-kadang kita tidak sedar... lalu Allah menghantar petunjuknya berupa ujian dan dugaan bertujuan mengingatkan kita kembali , seperti mana firman Allah,

" Setiap yang bernyawa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan. Dan kamu akan dikembalikan hanya kepada Kami"

Setiap insan pasti melakukan kesilapan dan dosa, namun Allah meyediakan jalan penghapus dosa dengan bertaubat kepadaNya... apabila kita berniat untuk berubah, maka kembalilah ke pangkal jalan, kerana di permulaan jalan itu.... Al-Quran dan Sunnah menanti sebagai petunjuk yang akan memandu kita ke arah yang lebih tepat... Maka kerana itulah, sentiasalah bawa Al-Quran di hati, sudah tentu ia memandu kita kepada Allah Ta'ala... peringatan buat mereka yang sudah dekat bersama Al-Quran, pandulah dirimu dan bawalah sahabat sekelilingmu bersama, kerana jika kamu berjalan seorang, lebih mudah untuk kamu melakukan kesilapan. Ajaklah masyarakat mengenali ISLAM dengan kefahaman, bukan pada keturunan dan warisan semata-mata... Banyak lagi sebenarnya yang ingin dikongsi namun hanya ini yang sempatku coretkan.... sebagai penutup, hayatilah firman Allah ini ;

“Dan Kami telah turunkan kepadamu Al-Qur’an dengan membawa kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, yaitu Kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian terhadap kitab-kitab yang lain itu; maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu.” ( QS. al-Ma’idah: 48).

dan hadith ini :

Sabda Rasulullah S.A.W :

Aku tinggalkan kamu dua perkara, kamu tidak akan sesat selama mana kamu berpegang dengan kedua-duanya, iaitu kitab Allah (Al-Qur’an) dan sunnahku.
(HR Malik bin Anas dalam al-Muwattha' - no: 1619)

SELAMAT MENERUSKAN AMAL IBADAH PADA ALLAH TA'ALA=)



Monday, November 21, 2011

Nukilan buat akhawat-akhawatku...

Persismu permata bernilai
Menjadi Rebutan pejuang
Keutuhan yang tersimpan
Dibalik tabir yang tenang
Keayuan yang terpancar
Disinar cahaya iman
Itulah muslimah harapan,

Wanita solehah itu aurat dijaga,
pergaulan dipagari,
sifat malu pengikat diri,
Seindah hiasan di dunia ini.

Keayuan tidak terletakpada kecantikan wajah,
Kemanisannya tidak terletak pada kemanjaan,
Bukan jua pada kemanisan bicaranya
yang menggoncang iman para lelaki,
dan bukan terletak pada kebijaksanaannya bermain lidah,
memujuk rayu,
kepetahan wanita solehah,
bukan pada barang kemas atau perihal orang lain,
tapi pada perjuangannya meningkatkan martabat agama

Gerak langkah yang sopan
disulam zikir di ingatan
keyakinan yang mendalam
menjadi taruhan perjuangan


Wahai wanita muslimah harapan,
jangan dibangga dengan kecantikan luaran,
kerna satu hari nanti ianya akan lapuk ditelan zaman,
tetapi jaga dan peliharalah kecantikan dalaman,
agar diri bersih dan sentiasa
mendapat rahmat Ilahi,

wahai wanita jangan berbangga dengan ilmu duniawi yang kau kuasai,
kerna ada lagi manusia yang lebih berpengetahuan darimu,
Wahai wanita jangan pula berdukacita
atas kekurangan dirimu,
kerna ada lagi insan yang lebih malang darimu.

Wahai wanita solehah jangan dirisau akan jodohmu,
kerna muslimin yang bijaksana itu
tidak akan terpaut pada wanita hanya kerana kecantikannya,
bersyukurlah diatas apa yang ada,
serta berusaha demi keluarga, bangsa dan agama.

Duhai muslimah serikandi harapan,
agama, jasad hayatmu diserahkan,
untuk sebuah perjuangan
agar Islam bisa tumbuh subur mewangi
di bumi tuhan


Muslimah puteri harapan,
dikaulah harapan,
membela Islam yang mulia.

Muslimah puteri harapan,
dikaulah cahaya
Menjadi lambang Islam yang gemilang

puteri harapan serikandi islam
tetaplah kau dalam perjuangan
menjadi sayap kiri di medan
mengukuhkan benteng pertahanan Islam

Gamitan leka duniawi
tersungkur jauh dihatimu
kau sematkan kecintaan mendalam
terhadap TUHANMU

Maruahmu yang leluhur,
dijaga untuk suami tersayang,
kau didik generasi mendatang,
Untuk agama TERCINTA..

ALLAHUAKBAR!

Monday, November 14, 2011

TERIMA TAUBATKU YA ALLAH..

wahai tuhan
jauh sudah
lelah kaki melangkah
aku hilang tanpa arah
rindu hati sinarmu
wahai tuhan
aku lemah
hilang terumur noda
hapuskanlah
terangilah
jiwa di hitam jalanku

ampunkanlah aku
terimalah taubatku
sesungguhnya engkau
sang maha pengampun dosa

Ya robbi,
izinkanlah
aku kembali padamu
meski mungkin takkan sempurna
aku sebagai hambamu
ampunkanlah aku
terimalah taubatku
sesungguhnya engkau
sang maha pengampun dosa
berikanlah aku
kesempaatn waktu
aku ingin kembali
kembali...dan meski tak layak
sujud padamu
dan sungguh tak layak
aku...

Ya Allah...kuatkan aku menghadapi segala dugaanMu, Kaulah Tuhanku... tempat ku mencurahkan kesedihan dan kegembiraan.

Sunday, October 16, 2011

AMANAH : INTIPATI DARI ALQURAN & ASSUNNAH

إن خير من استأجرت القوي الأمين

Maksudnya : “Sesungguhnya sebaik-baik orang yang kamu ambil bekerja ialah orang yang kuat, lagi amanah" (al-Qashas, ayat: 26)

Seorang muslim yang sejati itu pastilah sangat mementingkan amanah. Amanah itu menjadi agenda utama dalam hidupnya. Ini kerana amanah itu merupakan ciri-ciri utama orang yang beriman dan ia adalah lawan kepada sifat khianat. Sementara khianat itu merupakan sifat orang munafik.

Sabda Rasulullah SAW :

حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ نُمَيْرٍ ح و حَدَّثَنَا ابْنُ نُمَيْرٍ حَدَّثَنَا أَبِي حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ ح و حَدَّثَنِي زُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُرَّةَ عَنْ مَسْرُوقٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَرْبَعٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ كَانَ مُنَافِقًا خَالِصًا وَمَنْ كَانَتْ فِيهِ خَلَّةٌ مِنْهُنَّ كَانَتْ فِيهِ خَلَّةٌ مِنْ نِفَاقٍ حَتَّى يَدَعَهَا إِذَا حَدَّثَ كَذَبَ وَإِذَا عَاهَدَ غَدَرَ وَإِذَا وَعَدَ أَخْلَفَ وَإِذَا خَاصَمَ فَجَرَ

Maksudnya : “Empat perkara, barangsiapa yang memiliki kesemuanya maka dia adalah munafiq yang sebenar dan barangsiapa yang memiliki salah satu daripadanya maka dia telah memiliki salah satu daripada sifat munafiq dan dia kekal memiliki ciri-ciri munafiq sehingglah dia meninggalkannya: apabila diberi amanah di khianat, apabila berkata dia menipu, apabila berjanji dia mungkiri dan apabila bermusuhan dia berlaku jahat”.

(Shohih Muslim – Hadis ke 88)

Ia juga merupakan perintah tuhan yang tidak boleh dipandang ringan. Firman Allah SWT :

إن الله يأمركم أن تؤدوا الأمانات إلى أهلها وإذا حكمتم بين الناس أن تحكموا بالعدل إن الله نعما يعظكم به إن الله كان سميعا بصيرا

Maksudnya : "Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhanNya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa mendengar, lagi sentiasa melihat." (an-Nisaa` ayat: 58)

Sebelum Rasulullah SAW diutus menjadi Rasul, baginda SAW terkenal dengan gelaran al-amin yang bermaksud orang yang amanah. Inilah sifat terpuji Baginda SAW yang menyebabkan pemuka-pemuka Quraisy mati hujah untuk mempertikaikan kenabian Baginda SAW walaupun mereka terkenal dengan kefasihan berhujah dan bijak menggunakan kata-kata. Di dalam al-Quran pula, amanah itu disebut sebagai sesuatu yang berat untuk ditanggung sehingga makhluk-makhluk gergasi ciptaan Allah seperti langit, bumi dan gunung-ganang enggan untuk menerimanya apabila ditawarkan kepada mereka. Allah SWT berfirman :

إنا عرضنا الأمانة على السماوات والأرض والجبال فأبين أن يحملنها وأشفقن منها وحملها الإنسان إنه كان ظلوما جهولا

Maksudnya : Sesungguhnya Kami telah kemukakan tanggungjawab amanah (Kami) kepada langit dan bumi serta gunung-ganang (untuk memikulnya), maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya (kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya); dan (pada ketika itu) manusia (dengan persediaan yang ada padanya) sanggup memikulnya. (ingatlah) Sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara yang tidak patut dikerjakan. (al-Ahzab, ayat: 72)

Antara tafsiran yang agak menyeluruh bagi maksud amanah dalam ayat di atas ialah “urusan agama” sama ada ia berkait dengan dunia mahupun akhirat. Ini bermakna Islam itu sendiri adalah amanah yang mesti dipikul oleh setiap penganutnya. Dalam beberapa hadis, amanah itu ditafsirkan sebagai jawatan.

حَدَّثَنَا عَبْدُ الْمَلِكِ بْنُ شُعَيْبِ بْنِ اللَّيْثِ حَدَّثَنِي أَبِي شُعَيْبُ بْنُ اللَّيْثِ حَدَّثَنِي اللَّيْثُ بْنُ سَعْدٍ حَدَّثَنِي يَزِيدُ بْنُ أَبِي حَبِيبٍ عَنْ بَكْرِ بْنِ عَمْرٍو عَنْ الْحَارِثِ بْنِ يَزِيدَ الْحَضْرَمِيِّ عَنْ ابْنِ حُجَيْرَةَ الْأَكْبَرِ عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَلَا تَسْتَعْمِلُنِي قَالَ فَضَرَبَ بِيَدِهِ عَلَى مَنْكِبِي ثُمَّ قَالَ يَا أَبَا ذَرٍّ إِنَّكَ ضَعِيفٌ وَإِنَّهَا أَمَانَةُ وَإِنَّهَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ خِزْيٌ وَنَدَامَةٌ إِلَّا مَنْ أَخَذَهَا بِحَقِّهَا وَأَدَّى الَّذِي عَلَيْهِ فِيهَا

Maksudnya : Telah menceritakan kepada kami Abdul Malik bin Syu'aib bin Laits telah menceritakan kepadaku bapakku Syu'aib bin Laits telah menceritakan kepadaku Laits bin Sa'ad telah menceritakan kepadaku Yazid bin Abu Habib dari Bakr bin 'Amru dari Al Harits bin Yazid Al Hadhrami dari Ibnu Hujairah Al Akbar dari Abu Dzar dia berkata, saya berkata, "Wahai Rasulullah, tidakkah anda menjadikanku sebagai pegawai (pejabat)?" Abu Dzar berkata, "Kemudian beliau menepuk bahuku dengan tangan beliau seraya bersabda: "Wahai Abu Dzar, kamu ini lemah (untuk memegang jabatan) padahal jabatan merupakan amanah. Pada hari kiamat ia adalah kehinaan dan penyesalan, kecuali bagi siapa yang mengambilnya dengan haq dan melaksanakan tugas dengan benar." (Shohih Muslim – Hadis ke 3404).

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سِنَانٍ حَدَّثَنَا فُلَيْحُ بْنُ سُلَيْمَانَ حَدَّثَنَا هِلَالُ بْنُ عَلِيٍّ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا ضُيِّعَتْ الْأَمَانَةُ فَانْتَظِرْ السَّاعَةَ قَالَ كَيْفَ إِضَاعَتُهَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ إِذَا أُسْنِدَ الْأَمْرُ إِلَى غَيْرِ أَهْلِهِ فَانْتَظِرْ السَّاعَةَ

Maksudnya : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sinan telah menceritakan kepada kami Fulaih bin Sulaiman telah menceritakan kepada kami Hilal bin Ali dari 'Atho' bin yasar dari Abu Hurairah radhilayyahu'anhu mengatakan; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Jika amanat telah disia-siakan, tunggu saja kehancuran terjadi." Ada seorang sahabat bertanya; 'bagaimana maksud amanat disia-siakan? ' Nabi menjawab; "Jika urusan diserahkan bukan kepada ahlinya, maka tunggulah kehancuran itu." (Shohih Bukhari – Hadis 6015)

Kenapakah agaknya jawatan itu disebut sebagai amanah? Ia seolah-olah menunjukkan bahawa hanya orang yang amanah sahaja yang layak memegang jawatan. Inilah perkara yang disebut oleh Nabi Yusuf AS ketika menawarkan dirinya untuk satu jawatan yang sinonim dengan menteri kewangan pada hari ini. Firman Allah SWT :

قال اجعلني على خزائن الأرض إني حفيظ عليم

Maksudnya : Yusuf berkata: "Jadikanlah daku pengurus perbendaharaan hasil bumi (Mesir); Sesungguhnya aku sedia menjaganya dengan sebaik-baiknya, lagi mengetahui cara mentadbirkannya". (Yusuf, ayat: 55)

Orang yang hilang sifat amanahnya, maka secara moralnya dia sudah hilang kelayakan untuk menyandang sebarang jawatan. Bagaimana pula jika jawatan itu adalah jawatan yang sangat penting, berat tanggungannya dan berkaitan dengan maslahat rakyat.

حَدَّثَنَا شَيْبَانُ بْنُ فَرُّوخَ حَدَّثَنَا أَبُو الْأَشْهَبِ عَنْ الْحَسَنِ قَالَ عَادَ عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ زِيَادٍ مَعْقِلَ بْنَ يَسَارٍ الْمُزنِيَّ فِي مَرَضِهِ الَّذِي مَاتَ فِيهِ قَالَ مَعْقِلٌ إِنِّي مُحَدِّثُكَ حَدِيثًا سَمِعْتُهُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَوْ عَلِمْتُ أَنَّ لِي حَيَاةً مَا حَدَّثْتُكَ إِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَا مِنْ عَبْدٍ يَسْتَرْعِيهِ اللَّهُ رَعِيَّةً يَمُوتُ يَوْمَ يَمُوتُ وَهُوَ غَاشٌّ لِرَعِيَّتِهِ إِلَّا حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ

Maksudnya : Telah menceritakan kepada kami Syaiban bin Farrukh telah menceritakan kepada kami Abu al-Asyhab dari al-Hasan dia berkata, "Ubaidullah bin Ziyad mengunjungi Ma'qil bin Yasar al-Muzani yang sedang sakit dan menyebabkan kematiannya. Ma'qil lalu berkata, 'Sungguh, aku ingin menceritakan kepadamu sebuah hadits yang aku pernah mendengarnya dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, sekiranya aku mengetahui bahwa aku (masih) memiliki kehidupan, niscaya aku tidak akan menceritakannya. Sesunguhnya aku mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: 'Barangsiapa diberi beban oleh Allah untuk memimpin rakyatnya lalu mati dalam keadaan menipu rakyat, niscaya Allah mengharamkan Surga atasnya'." (Shohih Muslim – Hadis ke 203).

Ini perihal orang yang diamanahkan oleh Allah SWT, lalu dia mengabaikannya. Bagaimanakah pula keadaannya orang yang sedari awal tidak berkelayakan langsung lalu dia meminta jawatan dalam keadaan dia tidak disukai?

حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ زَيْدِ بْنِ وَهْبٍ عَنْ حُذَيْفَةَ بْنِ الْيَمَانِ

حَدَّثَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَدِيثَيْنِ قَدْ رَأَيْتُ أَحَدَهُمَا وَأَنَا أَنْتَظِرُ الْآخَرَ حَدَّثَنَا أَنَّ الْأَمَانَةَ نَزَلَتْ فِي جَذْرِ قُلُوبِ الرِّجَالِ ثُمَّ نَزَلَ الْقُرْآنُ فَعَلِمُوا مِنْ الْقُرْآنِ وَعَلِمُوا مِنْ السُّنَّةِ ثُمَّ حَدَّثَنَا عَنْ رَفْعِ الْأَمَانَةِ فَقَالَ يَنَامُ الرَّجُلُ النَّوْمَةَ فَتُقْبَضُ الْأَمَانَةُ مِنْ قَلْبِهِ فَيَظَلُّ أَثَرُهَا مِثْلَ الْوَكْتِ ثُمَّ يَنَامُ نَوْمَةً فَتُقْبَضُ الْأَمَانَةُ مِنْ قَلْبِهِ فَيَظَلُّ أَثَرُهَا مِثْلَ أَثَرِ الْمَجْلِ كَجَمْرٍ دَحْرَجْتَهُ عَلَى رِجْلِكَ فَنَفَطَتْ فَتَرَاهُ مُنْتَبِرًا وَلَيْسَ فِيهِ شَيْءٌ ثُمَّ أَخَذَ حَصَاةً فَدَحْرَجَهَا عَلَى رِجْلِهِ قَالَ فَيُصْبِحُ النَّاسُ يَتَبَايَعُونَ لَا يَكَادُ أَحَدُهُمْ يُؤَدِّي الْأَمَانَةَ حَتَّى يُقَالَ إِنَّ فِي بَنِي فُلَانٍ رَجُلًا أَمِينًا وَحَتَّى يُقَالَ لِلرَّجُلِ مَا أَجْلَدَهُ وَأَظْرَفَهُ وَأَعْقَلَهُ وَمَا فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ مِنْ إِيمَانٍ قَالَ وَلَقَدْ أَتَى عَلَيَّ زَمَانٌ وَمَا أُبَالِي أَيُّكُمْ بَايَعْتُ فِيهِ لَئِنْ كَانَ مُسْلِمًا لَيَرُدَّنَّهُ عَلَيَّ دِينُهُ وَلَئِنْ كَانَ يَهُودِيًّا أَوْ نَصْرَانِيًّا لَيَرُدَّنَّهُ عَلَيَّ سَاعِيهِ فَأَمَّا الْيَوْمَ فَمَا كُنْتُ لِأُبَايِعَ مِنْكُمْ إِلَّا فُلَانًا وَفُلَانًا

قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ

Maksudnya : Telah menceritakan kepada kami Hannad telah menceritakan kepada kami Abu Mu'awiyah dari Al A'masy dari Zaid bin Wahab dari Hudzaifah bin Al Yaman telah menceritakan kepada kami Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Salam dua hadits; salah satunya sudah aku ketahui dan yang lainnya tengah aku nanti-nanti, beliau menceritakan kepada kami bahwa amanat turun di hati orang-orang kemudian Al-Qur`an turun dan mereka mengetahui dari sunnah lalu beliau menceritakan kami tentang tercabutnya amanah, beliau bersabda: "Seseorang tidur lalu amanah dicabut dari hatinya kemudian membekas seperti jejak kaki lalu ia tidur lagi kemudian amanat dicabut dari hatinya hingga bekasnya tetap ada seperti jejak tangan seperti bara api yang kau gelindingkan di atas kakimu lalu kau melihatnya membengkak padahal tidak ada apa pun didalamnya." Setelah itu Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Salam mengambil batu kerikil dan menggelindingkannya di atas kaki, orang-orang pun berbaiat kepada beliau hingga hampir salah seorang di antara mereka tidaklah menunaikan amanat hingga dikatakan: Di Bani Fulan ada seseorang terpercaya, hingga dikatakan pada seseorang: Alangkah kuatnya dia, alangkah cerdasnya ia, alangkah berakalnya ia padahal dihatinya tidak ada sedikit pun keimanan. Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Salam bersabda: "Suatu masa telah mendatangiku dan aku tidak perduli siapa diantara kalian yang aku baiat di masa itu, bila ia muslim pastilah agamanya akan mengembalikannya padaku dan bila Yahudi atau Nasrani, para penarik pajaknya akan mengembalikannya padaku, sementara saat ini, aku hanya membaiat fulan dan fulan dari kalian." Berkata Abu Isa: Hadits hasan shahih. (Jami' At-Tirmizi – Hadis ke 2105)


Di ambil dari blog PEMERAM...

Semoga kita mendapat pengajaran daripada peringatan di atas dan tergolong dari kalangan orang-orang yang mendengar dan membaca nasihat, lalu mereka mengikut mana-mana yang terbaik dan memberi manfaat kepada diri mereka...AMIN.

Monday, September 19, 2011

~Selamat Kembali ke alam Kampus~=)


Bismillahhirrahmannirrahim....

Memandangkan di awal semester ini banyak perkara perlu kuselesaikan, tidak terupdate blog ini...Walaupun kelihatan agak lambat, ingin diri ini mengucapkan ahlan wasahlan buat adik-adik dan sahabat-sahabat yang baru sahaja memulakan semester baru dan semestinya dengan azam yang baru untuk mentajdid hamasah untuk belajar kembali..moga hamasah ini bukan di awal semester sahaja....untuk itu, ingin diriku berkongsi artikel yang ku jumpa di laman web iluvislam, hanya ini yang mampu kucoretkan untuk kali ini, moga ambil ibrah bersama-sama....

~Selamat Mujahadah dalam menuntut ilmu=)~


Dalam usaha kita untuk menuntut ilmu, seharusnya kita mengetahui dahulu betapa perlunya adab-adab sebelum menuntut ilmu. Perkara ini diperkuatkan lagi dengan kata-kata Ibnul Mubarak dalam sebuah kitab beliau:

"Aku memperlajari adab selama tiga puluh tahun dan aku mempelajari ilmu selama dua puluh tahun. Dan adalah mereka (ulama') mempelajari adab kemudian mempelajari ilmu" [Mansuah al Adab al Islamiah : 15]

Pada pandangan saya, perlunya adab dan ilmu boleh diumpamakan seperti 'adunan untuk membuat roti'. Adab diumpamakan seperti gandum dan ilmu diumpamakan seperti garam. Hendaklah kita memperbanyakkan gandum berbanding garam namun nisbah tersebut haruslah sekata supaya gandum dan garam yang diadun sempurna nisbahnya. Dan ketahuilah, memperbanyakkan adab bersama ilmu yang sedikit lebih baik daripada memperbanyakkan ilmu berbanding adab yang sedikit.

Dalil Menuntut Ilmu

Dalam Surah at Taubah ada menyebut bahawa bukan semua di antara kita pergi untuk berjuang (berjihad). Makanya wajib sebahagian di antara kita pergi memperdalamkan ilmu agama. Firman Allah SWT yang bermaksud:

"Dan tidaklah (betul dan elok) orang-orang yang beriman keluar semuanya (pergi berperang). Oleh itu, hendaklah keluar sebahagian sahaja dari tiap-tiap puak di antara mereka, supaya orang-orang (yang tinggal) itu mempelajari secara mendalam ilmu yang dituntut di dalam agama, dan supaya mereka dapat mengajar kaumnya (yang keluar berjuang) apabila orang-orang itu kembali kepada mereka; mudah-mudahan mereka dapat berjaga-jaga (dari melakukan larangan Allah)." [At Taubah 9 : 122]

Dan dalam sebuah hadis Rasulullah SAW ada menyebut bahawa sekiranya Allah SWT ingin memberikan hambanya kebaikan, maka Allah SWT akan memberikannya kefahaman dalam agama. Perkara ini yang harus dikejar oleh setiap muslim agar dekat kepada kebaikan yang dijanjikan oleh Allah SWT dengan menuntut ilmu. Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

"Sesiapa yang dikehendaki oleh Allah SWT baginya akan kebaikan, nescaya Allah SWT akan memberinya kefahaman dalam agama" [HR Bukhari dan Muslim]

Adab Menuntut Ilmu

01.Niat yang ikhlas


Menuntut ilmu bukan untuk lulus dalam perperiksaaan, untuk mendapat kerja yang bagus, untuk dikatakan orang yang bijak atau pelbagai lagi niat yang lain melainkan hanya kerana Allah SWT. Daripada Ibn Umar RA sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

"Sesiapa yang menuntut ilmu kerana selain daripada Allah SWT ataupun menghendaki menuntut ilmu (sebaliknya) selain daripada Allah SWT, maka disediakan tempat duduknya daripada neraka." [HR Tarmizi]

Niat itu sendiri memainkan peranan yang tinggi dalam sesuatu amalan. Setiap amalan kita akan dinilai oleh Allah SWT berdasarkan niat. Maka niatlah segalanya hanya kerana Allah SWT, kerana sesungguhnya Allah SWT tahu apa yang terdetik dalam hati tiap-tiap manusia.

02.Beradab dengan orang yang memberi ilmu


Imam Syafie pernah bekata:

"Sesiapa yang ingin dibuka hatinya oleh Allah, maka hendaklah ia berkhalwah, sedikit makan, menjauhi daripada bergaul dengan orang yang bodoh, dan membenci orang yang tidak berlaku adil dan tidak beradab daripada kalangan mereka yang berilmu" [Kitab Majmuk, Syarah Mazhab, jilid 1, m/s 31]

Pada pendapat saya dalam hal beradab dengan guru, ia memerlukan perbahasan yang panjang. Namun secara ringkasnya bagi kita sebagai penuntut, adab-adab ini haruslah disesuaikan mengikut situasi. Janganlah kita terlalu menghormatinya sehinggakan mengakui kesilapan yang guru itu lakukan dan janganlah juga kita terlalu memperlecehkan sehingga guru itu tidak ikhlas dalam memberi ilmu kepada kita. Hormatnya kita akan guru berubah mengikut situasi dimana hormatnya seorang kanak-kanak tadika dengan gurunya berbeza dengan hormatnya mahasiswa dengan pensyarah.

03.Bersabar dalam menuntut ilmu


Imam Syafie pernah berkata:

"Tidak diperolehi ilmu kecuali dengan bersabar atas kesengsaraan." [Kitab Muntalaqat Talib al Ilmi, Husin Ya'cob, m/s: 237

04. Tulis setiap yang dipelajari


Sahabat Rasulullah SAW sendiri menulis jika ingin menuntut ilmu, adakah kita lebih baik dari mereka dengan tidak menulis apa yang dipelajari?

Abu Hurairah berkata:

"Tidak ada seorangpun daripada sahabat Rasulullah SAW yang paling banyak meriwayatkan hadis kecuali Abdullah bin Amr bin al Asr, maka sesungguhnya dia telah menulis dan aku tidak menulis" [HR Ahmad dan Baihaqi]

05.Rendah diri


Imam Ahmad bin Hambal berkata:

"Kami diperintahkan supaya tawadhu' (rendah diri) kepada siapa yang kami pelajari ilmu daripadanya." [Kitab Muntalaqat Talib al Ilmi, Husin Ya'cob, m/s 274]

06.Menjahui dari kenyang yang berlebihan


Ibn Jama'ah berkata:

"Sebesar-besar perkara yang menolong seorang penuntut ilmu dengan kefahaman dan tidak rasa jemu adalah makan sekadarnya daripada makan yang halal." [Kitab Fadhlu al Ilmi wa Adab Talabihi, m/s 222]

07.Tidur yang sedikit


Firman Allah SWT yang bermaksud:

"Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada di dalam taman-taman (syurga) dan mata air, mereka mengambil apa yang diberikan Tuhan kepada mereka. Sesungguhnya mereka sebelum itu (di dunia) adalah orang-orang yang berbuat baik; mereka sedikit sekali tidur di waktu malam dan pada akhir malam mereka meminta ampun (kepada Allah SWT)." [Az Zariyat 51 : 15 – 18]

08.Kurangkan berkata-kata yang tidak menfaat


Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

"Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka bercakaplah dengan perkataan yang baik ataupun diam." [HR Bukhari dan Muslim]


Sebagai penutup, ingatlah kembali tujuan utama kita menuntut ilmu di dunia... bukan kerana ingin mendapat pekerjaan yang hebat, ingin dipandang tinggi tetapi adalah usaha untuk mencapai tahap ketaqwaan kepada Allah S.W.T... moga kita sama-sama ikhlaskan niat untuk menuntut ilmu...=) allahumma amiin..=)

Adakah dia jodohku?

"Tiada terfikir,
Terlintas Engkau akan tiba,
Membawa perangsang.

Tiada terfikir, Terlintas,
Engkaukan membuka,
Sempadan perasaan.

Bunga kembang bertali hati, Bunga kembang di puncak akli"

Begitu indah cinta, membawa perasaan yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Akan tetapi diluah melalui boneka jasad serta lirikan mata, lidah kelu diam seketika, jantung berdegup pantas tidak mencemaskan tetapi indah.

Remaja pada awalan usia mereka merasakan diri mereka ingin dicintai dan ingin mencintai. Akhirnya mencari cinta. Cinta pada usia muda yang sering digelar cinta monyet.

Tidak kurang pula ketika mereka melangkah ke menara gading. Mitos memaksa mereka mencari pasangan sebelum mendaki anak tangga pentas konvokesyen, kononnya, menara gading tempat mencari pasangan hidup yang akan hidup bersama mereka selepas graduasi.

Akan tetapi, alangkah sedihnya cinta yang berputik dan berbunga-bunga akhirnya tewas, melebur membentuk luka yang pedih dan sakit. Sesak nafasnya!

Lebih teruk kesannya jika apabila mereka sedar (meskipun tidak mengakui atau tidak menunjuk) bahawa perjalanan kisah cinta mereka telah pun melangkaui batasan agama, bersentuhan, berkucupan, berkhalwat dan terlanjur. Malu dan kesal serta sedih kerana diri telah menjadi tidak suci dan kotor, akan tetapi orang yang bersama-sama untuk berkongsi kotor dan jijik tidak lagi bersama. Risau pula jika perbuatan mereka dikhabarkan.

Yang nyata dan pasti, kamu tidak terlepas dari pandangan Allah dan Allah mengetahui perbuatan kemungkaran kamu. Taubatlah!

Jika kamu merasakan dia jodohmu, adakah dia mengajak kamu kepada kebaikan lebih banyak daripada membawa kamu kepada kemungkaran?

Oleh sebab itu, saya ingin mengajak para adik-adik untuk berfikir sejenak apakah niat kita bercinta dan di mana kita mahukan ia berakhir? Terutamanya adik-adik yang bakal bergelar graduan.

Ketika cinta kamu berputik pada si dia dan kamu sendiri mengakui di dalam hati kamu bahawa kamu ada rasa sayang pada dia, dan hati kamu punya rasa cinta padanya, renung seketika, di mana kamu ingin meletakkan cinta Allah yang jauh lebih hebat dari dia.

Jika cinta Allah lebih kamu sayang, letaklah cinta Allah sebagai batasan pergaulan kamu.

Apabila kisah cinta mula melorot dari satu episod ke satu episod yang lain. Renung kembali apa salahnya kamu pada Allah dan apa ajarannya telah kamu ikuti?

Pada ketika itu, fikirlah adakah pernikahan yang kamu cari atau hanya suka-suka? Jika suka-suka, tiada cinta yang berharga dari kamu dan untuk kamu. Jika pernikahan yang kamu cari, maka tidak usahlah buang masa lagi. Dekatilah pernikahan kerana kamu perlu mencari keredhaan Allah.

Bersama keredhaan Allah, langkah-langkah kamu menghampiri pernikahan sangat mudah jadinya. Kadang-kala di luar jangkaan kamu. Namun, jika dugaan yang datang, tabahkan hati tetapkan niat kamu untuk mencapai keimanan yang lebih baik melalui pernikahan.

Kerapkan menunaikan solat sunat tahajjud dan istiqarah. Mohonlah ditunjukan jalan dan memastikan dialah jodoh kamu. Jika tidak diilhamkan bahawa dia adalah jodoh kamu, terima qada Allah, teruskan kehidupan dan persahabatan, serta carilah pasangan yang bakal menjawab istiqarah sebagai jodoh kamu.

Jauhi dari hati yang makin berbunga dan berputik cinta walhal kita sebenarnya jauh dari jodoh. Itu hanya melukakan hati yang sangat lembut ini.

Cinta sesama manusia tentu tidak setanding dengan cinta dari Allah S.W.T, tetapi, kerana cintakan Allah, kita mencintai manusia juga.

Cinta berputik biar bertapis. Agar diberkati dan diredhai Allah S.W.T.

p/s : Semoga kita sentiasa di atas landasan yang betul... berdoalah pada Allah agar kita dijauhkan dari masalah hati dan maksiat kerana ini hanya akan menyebabkan kita hilang fokus pada perkara yang lebih besar dan utama... usahlah kita mencari cinta, tetapi biarlah kita mendapat cinta yang diberi oleh Allah S.W.T.... bukan cinta yang dicari sendiri...cinta yang diberi lebih bermakna dan diredhai daripada cinta yang dicari sendiri... ~gemerlapkan hatimu dengan cinta Allah dan Rasulullah~

Jazakumullahhu kheir...(^0^)~~





Friday, September 2, 2011

إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّـا إِلَيْهِ رَاجِعونَ~ Buat Arwah Farid, sepupuku...



Dengan lafaz Bismillahhirrahmannirrahim...ku memulakan coretan di sini... sesuatu yang ingin ku luahkan.. berkongsi dan bermuhasabah bersama....

3 September 2011, Lebih kurang jam 1.00 pagi.....

Aku dan adik dikejut ibuku... menyampaikan satu berita sedih...memaklumkan bahawa kami telah kehilangan salah seorang sepupu kami... Farid yang baru berusia 18 tahun... akibat kemalangan di Tapah... dan beliau dalam perjalanan pulang ke rumahnya di Ipoh...Maha suci Allah yang memperlihat keagunganNya... ,innalillahi wa innalillahi rojiun..... hanya itu ungkapan terbaik yang mampu kuucapkan.... Sesungguhnya dia telah kembali pada Allah.... Allah telah mengambil semula apa yang menjadi MILIKNYA... Farid bukanlah sepupuku yang rapat denganku... tetapi ibu selalu berpesan.... sepupu-sepupu kau sama macam adik beradik juga... kerana dari asal darah daging yang sama... maka kehilangannya tetap dirasai...teman sepermainanku semasa kecil....dan dikala ku mencoret kalam bisuku di sini, ibu, bapa dan adikku Ikram sedang menuju ke Ipoh.. hanya doa yang mampu kuiringi moga Allah selamatkan perjalan mereka.. kerana ketentuan Mu tidak kami ketahui ya Allah....


Ya Allah...di saat ini... terpamer keagungan dan kekuasaanMu... memperlihatkan pada hamba-hambaMu yang lemah ini bahawa tidak ada satu kuasa dapat melawan kuasaMu ya Allah,
Setiap yang hidup pasti merasai kematian... kerana dunia ini bersifat sementara... dunia ini tidak kekal, dunia ini adalah ladang akhirat.... Hari raya pertama, ku melihat arwah sedang tidur ketika kami pulang ke kampung... tetapi tidak ku sangka, itulah kali terakhir kami melihatnya... tidak tersangka bahawa Allah memberi pada arwah Farid 5 hari sahaja lagi untuk hidup.... ketentuan Allah satu kepastian, apabila ajal telah tiba, tidak cepat sesaat mahupun lambat sesaat....

Ya Allah, moga kau memberi Rahmat pada arwah Farid kerana.... Kau menentukan tidaklah kami masuk syurga melainkan dengan RahmatMu Ya Allah...ampunilah dosa-dosa arwah kerana kami hamba yang lemah lagi naif, tidak terlepas melakukan dosa dan maksiat padaMu ya Allah....

Dinihari ini, ku koreksi diriku... mengimbau dosa-dosa yang aku lakukan.. andai aku berada di tempat arwah Farid... bersediakah aku menempuh alam barzakh...alam yang hanya aku seorang di dalamnya... tidak ada apa yang dapat membantuku melainkan amalku.. itupun jika amalku Allah terima, namun aku bimbang, ada khilaf dalam amalku menyebabkan aku menempuhinya dengan tangan kosong, tiada amal yang Allah terima.... Ya Allah, pandulah aku serta keluargaku, ibu bapaku, adik-adikku, datuk dan nenekku, saudara-mara jauh dan dekatku, serta umat Islam keseluruhannya di atas jalan lurus yang Kau redhai... agar ada bekalan yang cukup untuk menempuhi akhiratMu...

3 september, Allah mengambil kembali jasad yang dipinjamkan pada arwah... sungguh.. dunia ini hanya pinjaman semata-mata.... Allah layak mengambil kembali apa yang menjadi hak milikNya...

Sebagai penutup pada coretan ini, ku ingin menasihati diriku.... serta sesiapa yang membaca entri ini....

Atiqah,

jadilah hamba pada ALLAH, jangan jadi hamba pada duniawi,
jadilah anak yang solehah pada ibu dan bapamu, taatilah mereka...,
rendahkanlah dirimu bila berhadapan dengan makhluk ciptaan Allah yang lain, jangan sombong dan takbur,
jangan kau mengejar kecantikan dan kemewahan dunia, kerana semuanya bersifat sementara,
perbaikilah dirimu, dan ajaklah orang lain bersama..,
dan...
andai Allah memberi peluang padamu untuk menjadi seorang isteri, taatlah, cintailah dan setialah hanya pada dia demi bersama-sama menggapai redha Allah...
moga-moga kau berpeluang melahirkan dan mendidik insan-insan yang bakal lahir sebagai mujahid dan mujahidah...
serta...
perkara paling PERTAMA dan UTAMA..... TAATLAH PADA ALLAH YANG MENCIPTAKAN KAU, CONTOHILAH RASULULLAH YANG ALLAH UTUSKAN SEBAGAI PEDOMAN BUAT HAMBA-HAMBA ALLAH.........DUHAI ATIQAH......


-allahyarham Farid, dalam kenangan-




إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّـا إِلَيْهِ رَاجِعونَ
sesungguhnya dari ALLAH kita datang, kepadaNyalah kita kembali....
Wallahulam.






Sunday, August 21, 2011

Meh opah cite “lailatul qadr vs raya”.


“hello opah, what up!”

“ishhh, kamu ni.. kelabu asap, kelabu asap.. ape ke bendanya tu? Cer bagi salam kalau jumpa”

“opps silap, kita mesti menghormati orang yang lebih tua.. assalamualaikum opah”

“bukan tua ok.. berumur.. hahaha.. wa’alaikummussalam cu..”

“opah pe koba, lame xjumpa”

“baik je, macam mana nak jumpa, surau pun kamu xpergi, tambahan pula 10 malam terakhir dah mula kelmarin. Hah, kenapa tak datang surau kelmarin?”

“letih balik kerja, lepas tue sakit perut, sakit kepala, sakit badan, 2 malam yang lepas saya pening sangat”

“yela 2, bila dekat2 akhir ramadhan mulalah sakit sana, sakit sini.. letih sana, letih sini.. Cuma ada satu sakit je korang reti cari ubat dekat2 nak akhir ramadhan ni”

“sakit apa tue opah??”

“sakit kepala tak ada duit! Rela berhutang demi nak senang! Perasaan je semua tu, emosi kamu xtenteram, tahu kenapa?? Sebabnya orang zaman dahulu gembira datangnya ramadhan, orang zaman sekarang gembira perginya ramadhan, orang dahulu sedih syawal menjelang, org sekarang wat dek bila ramadhan datang.. semuanya mind set kamu.. kamu yang malas”

“xmalas opah, tapi xtaulah kenapa, xjumpa jawapan lain kalau tanya diri sendiri kenapa xpergi surau, yang ada cuma sakit”

“semalam kamu kemana pula?”

“owhhh, opah nak tahu, semalam seronok sangat, saya pergi supermarket opah, banyak barang murah”

“yeke?? Apa yang ada?”

“ada potongan harga! Best tau, murah2 barang kat sana”

“yela 2.. bila ada potongan harga kat supermarket, adalah potongan ibadat!

“hah?? Xfaham.. macam mana tu opah??”

“yela, bila ada sale 50%, 70% kat supermarket mulalah orang berduyun-duyun kesana terutama waktu malam, macam kamu, rela tinggal terawih demi shopping, rela potong ibadat demi potongan harga!

“tapi, lau xterawih berjemaah boleh je buat sendiri bila balik dr shopping”

“jadi, kamu buat x? hari ni nak beli baju raya sendiri, esok untuk suami /isteri, lusa anak.. jadi, bila nak beribadat?”

“hehe, tak.. haha”

“xapa, ubahlah selagi ada kesempatan”

“opah.. opah tau x, meon suka sangat lagu raya.. kat supermarket, tv, radio semua dah pasang lagu raya.. rasa bersemangat sangat nak sambut raya”

“opah suka ssaaaaaaaaaaaaaaaangggggggaaaatttt.. opah suka sampai timbul satu perasaan, tau apa?? Rasa nak lempang je muka dj dan muka kamu sekali.. orang lain nak banyakkan amal ibadat, zikir, ingat Allah, solat, qiam.. tapi dia musnahkan perasaan dan jiwa manusia, biar tergila-gilakan hari raya.. hayati ramadhan xdop mano sangat, puasa cukup syarat je, raya nak lebih-lebih

“alaaaaa, opah ni.. xsyok aaaa”

“dah nak syok sangat, apa yang kamu rasa paling syok lau raya??”

“paling syok kalau dapat buat kuih raya, buat ketupat, buat biskut”

“hah! Ni lagi satu penyakit, buat persiapan bagai nak rak.. bust kuih sampai xbuat ibadat.. hari ni kuih bahulu, esok

almond, lusa tat, lusa???? Masuk kubur! Apa nak jawab? siap buat kuih nak hias rumah, cer hias diri dgn buat ibadat macam nak raya, ohhh pahala sakan”

“opah ni kuat beleter la, pegi dulu laaa”

“ni la budak zaman sekarang tegur sikit dah nak pegi”

“pergi dulu… daaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa, opppss assalamualaikum”

“eh tunggu dlu…..carilah lailatul qadr.. budak2.. jangan lagho demi rayo k!”


~... sebuah kisah yang ku dapat dari fb sahabatku...moga muhasabah bersama=)~

Monday, August 15, 2011

Wahai daie...Jangan Lemah='(

Allah... Ujian-Mu silih berganti. Semakin aku menapak di jalan ini, semakin aku diuji. Benarlah jalan ini bukan mudah dilalui. Memang adakalanya aku seakan penat tetapi aku tahu, tidak sepatutnya aku bersikap lemah apalagi menyerah. Maka di saat ini, aku nukilkan sedikit hikmah buat pemangkin diri juga sebagai tatapan mereka yang ingin sama-sama menguatkan diri..

Wahai daie... Janganlah kamu berasa lemah. Tatkala dilambung ombak cabaran. Sedarlah, itu adalah tarbiyah Allah buatmu. Memang, sesekali diuji itu perit, pedih dan menyakitkan. Membuat air matamu gugur satu persatu. Tetapi itu bukan sebab untuk menyerah.

Wahai daie... Jangan kamu berasa lemah. Tatkala mata-mata manusia melihatmu pelik, jelik malah merendah-rendahkanmu. Bersabarlah... Ingat kembali sabda Rasul S.A.W mafhumnya :

Islam itu datangnya dalam keadaan dagang dan akan kembali dagang. Beruntunglah mereka yang menggenggamnya ketika ia kembali dagang. [H.R Muslim]


Wahai daie... Jangan kamu berasa lemah. Tatkala kau mewakafkan diri untuk agama ini dan memilih untuk hidup di jalan Allah, maka kau harus bersedia untuk mengharungi liku-likunya. Kau harus tahu jalannya itu licin, curam dan berduri. Terluka itu biasa dan kau harus terima.

Wahai daie... Jangan kamu berasa lemah. Tatkala hati-hati yang ingin kau ajak ke arah kebaikan menolak ajakanmu. Ingatlah... Hidayah itu milik Allah. Dia akan memberi kepada siapa yang dikehendaki yakni hamba-hamba yang terpilih, yang berusaha mencari cahaya-Nya. Jangan lekas kecewa dan putus asa. Tugasmu hanya menyeru dan tiap usahamu ada nilainya di sisi Pencipta (sekiranya hati ikhlas kerana-Nya).

Wahai daie... Jangan kamu berasa lemah. Meskipun dalam hati terasa berat saat melalui jalan ini. Sukar dan melelahkan. Banyak yang perlu kau korbankan (terutamanya keinginan hawa nafsu). Namun, harus kau tahu dan yakin bahawa ada bahagia di Sana. Bahagia yang tidak bisa dirasai oleh mereka yang ingin hidup biasa-biasa saja. Ada keindahan yang tidak mungkin ditemukan jika memilih untuk hidup untuk dunia semata-mata. Kebahagian dan keindahan itu bisa diraih bila hatimu kau dekatkan dengan Pencipta. Keperitan, kesakitan dan kelelahan seolah-olah 'terbius' oleh kecintaan kepada-Nya.

Wahai daie... Andai kau berasa lemah itu bukan salahmu kerana kau hanyalah manusia biasa. Kerana itu Allah S.W.T telah memotivasikan kita, Allah S.W.T berfirman yang bermaksud:

Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman. [Ali-Imran 3:139]

Ingatlah, di penghujung hayat kita akan kembali kepada-Nya dan jalan ini satu-satunya jalan selamat untuk bertemu dengan-Nya..

Sesekali terjatuh itu biasa. Tetapi jangan jatuh hingga tak bangun-bangun, itu parah. Hakikatnya nasihat ini untukku. Aku tidak ingin selamanya berasa lemah. Aku harus bangkit dan bersemangat sentiasa. Sungguh, motivasi yang paling penting bermula dari dalam diri.

Dan di antara manusia ada yang mengorbankan dirinya kerana mencari keredhaan Allah semata-mata; dan Allah pula Amat Belas-Lasihan akan hamba-hamba-Nya. [al-Baqarah 2:207]

Kuatlah sahabatku...

Tuesday, August 9, 2011

::MATLamAT aKHiR PUASA::




Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah dan Penyayang...

Alhamdulillah, hari ini aku masih bernafas, untuk meneruskan ibadah di bulan mulia ini, hari ini dah 10 hari umat Islam berpuasa.... nikmatnya puasa apabila perut kita dapat berehat dari bekerja memproses, sekaligus meningkatkan kualiti kesihatan kita=) ALhamdulillah~~

Teringat pesanan ringkas ustaz Fuad semasa mengimamkan solat tarawikh pertama di surau Bandar Seremban Selatan..... tidak ku ingat bait-bait perkataannya, tetapi bolehku simpulkan apa yang ustaz sampaikan adalah puasa yang kita lakukan setiap kali Ramadhan bukan sahaja menahan diri daripada lapar dan dahaga, puasa di siang hari yang kita kerjakan bukan sahaja menahan diri daripada melakukan perkara yang membatalkan puasa, puasa bukan sahaja kita tunaikan demi memenuhi tuntutan rukun Islam yang ketiga, puasa bukan sahaja mengingatkan kita kepada fakir dan miskin, puasa yang kita lakukan selama 30 hari ini juga bukan sahaja mengajar kita erti lapar dan dahaga tetapi puasa yang kita lakukan pada siang hari dan bertarawikh pada malam hari, tujuan utama adalah untuk mencapai TAQWA... sebagaimana dalam firman Allah S.W.T dalam surah Al-Baqarah. ayat 183,



"Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa"

Jelas sungguh ayat ni kan? yang mana Allah menyampaikan pada kita semua kenapa kita berpuasa... dan fasa pertama Ramadhan sudah berlalu... selama 10 hari ini, ku koreksi diriku semula, sudahkah aku berusaha betul2 untuk mencapai rahmat Allah selama 10 hari berpuasa nie... Ya Allah, lemahnya aku sebagai hambaMu... Bagiku, bulan Ramadhan yang sering digelar bulan berpesta ibadah ialah bulan latihan untuk kita semua, shahru tamrin, kerana setiap ibadah yang kita buat, qiyamullail, baca Quran, solat sunat, puasa adalah ibadah yang perlu diteruskan walau bukan bulan Ramadhan... Sungguh, indahnya tarbiyyah Allah buat hambaNya, memberi kita bulan latihan ini untuk berlatih meningkatkan ibadah... Alhamdulillah kita dalam ISLAM...

Subhanallah dan Alhamdulillah=), Allah masih memberi nafas untuk kita melihat keajaiban dunia ciptaan Allah ini... tidak terbayang jika Allah menarik nyawa kita apabila tiba masanya... saat bersolat di surau rumahku, aku dikelilingi datuk dan nenek yang berusia 60an dan 70an.... simpati dan kagum melihat mereka, dalam usia begitu masih kuat kaki mereka melangkah ke surau... dalam keadaan yang tidak larat, ada yang sudah bertongkat.... terlintas di fikiranku, jika ditakdirkan Allah aku hidup sampai umur begitu, adakah aku masih lagi mampu menunaik an ibadah.... adakah masih di lorong yang betul... bimbang sungguh hati ini jika di pertengahan perjalanan hidup, aku berubah...disebabkan itulah kita kena sentiasa berdoa pada Yang Maha Membolakbalikkan hati agar menetapkan hati kita atas jalan yang lurus, sirotul mustaqim....

Di saat usia sebegitu, patutkah kita masih mengejar dunia, kerana rumah sudah pun kata pergi, kubur sudah pun memanggil.... malah sepanjang hidup kita ni, bukan dunia yang dikejar, tetapi kejarlah Allah, capailah TAQWA....

Puasa ini salah satu cara untuk mencapai taqwa, seharusnya kita melakukan transformasi diri setiap kali kita diberi peluang bertemu kembali Ramadhan, kerana mungkin ini Rama dhan terakhir kita =(

Bercerita tentang Taqwa.... aku teringat pengisian daripada seorang sahabat.... ' Taqwa cycle'...
atau aliran yang perlu kita lalui untuk mencapai Taqwa kepada Allah S.W.T....

RUKUN IMAN -> RUKUN ISLAM -> RUKUN IHSAN -> TAQWA

Apabila kita mengaku kita ISLAM, terlebih dahulu fahamilah rukun iman.... rukun iman yang enam, beriman kepada :

1. Allah,
2. Malaikat-malaikat,
3. Kitab-kitab,
4. Rasul-rasul,
5. Hari Kiamat, dan
6. Qada' dan Qadar

sejauh manakah kita memahami dan meyakini dengan jitu terhadap rukun iman yang enam ini, sejauh manakah hati kita benar-benar yakin tentang kewujudan Allah, atau adakah sekadar retorik semata-mata... sebab itulah antara pelajaran awal kita apabila kita mula pandai membaca dan menulis, kita diajar untuk mengetahui rukun iman dan islam....

Seterusnya, jika kita benar-benar yakin dengan rukun iman, maka kita perlu buktikan keyakinan kita terhadap enam perkara tersebut melalui perbuatan, yakni melaksanakan ibadah sama ada ibadah khusus dan umum... maka bergeraklah kita pada Rukun Islam, ibadah khusus yang lima, iaitu,

1. mengucap dua kalimah syahadah
2. solat lima waktu sehari semalam
3. puasa di bulan ramadhan
4. menunaikan zakat
5. menunaikan haji...

dan ini adalah khusus yang wajib kita laksanakan..... untuk mencapai taqwa tidak cukup sekadar ini, maka ada ibadah sunat juga Allah anjur kita laksanakan sebagaimana Rasulullah ajar pada umatnya...

kebanyakkan manusia mampu mencapai rukun iman dan rukun islam, tetapi tidak mudah untuk capai tahap terakhir iaitu rukun ihsan,

1. beribadah seolah-olah kita melihat Allah
dan jika tidak mampu,
2. beribadah seolah-olah Allah melihat kita

sebagaimana hadis, Saidina Umar r.a,


فَأَخْبِرْنِي عن الإِحْسَانِ، قَالَ: أَنْ تَعْبُدَ الله كأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ یَرَاكَ.

"Dia berkata lagi:Terangkanlah kepadaku tentang Ihsan. Baginda bersabda: Ihsan itu ialah bahawa engkau menyembah Allah seolah-olah engkau melihatNya. Sekiranya engkau tidak dapat melihatnya, maka sesungguhnya Dia melihatmu.”

Hadis riwayat al-lmam Muslim (Hadis riwayat Muslim, kitab al-iman, no: 9 dan 10, al-Tirmizi, kitab al-iman, no: 2535, al-Nasaa’ie, kitab al-iman, no: 4904, 4905, Abu Dawud, kitab al-sunnah no:4075, Ibn Majah, kitab al-muqaddimah, no: 62 dan 63, Ahmad, musnad العشرة المبشرین , no: 346).
_


Koreksilah diri kita, bagaimanakah ibadah yang kita lakukan selama ini, kerana itulah islam menganjurkan agar melaksanakan ibadah dengan khusyu' sebagaimana terdapat perintahNya di dalam Al-Quran.... bacalah doa ini selalu, agar kita tergolong dalam golongan orang-orang yang hatinya khusyu' , terselamat dari azab kubur....

وعن زيد بن أرقم - رضي الله عنه - ، قَالَ : كَانَ رسُولُ الله صلى الله عليه وسلم - ، يقول :
(( اللَّهُمَّ إنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ العَجْزِ وَالكَسَلِ ، والبُخْلِ والهَرَمِ ، وَعَذابِ القَبْرِ ، اللَّهُمَّ آتِ نَفْسِي تَقْوَاهَا ، وَزَكِّها أنْتَ خَيْرُ مَنْ زَكَّاهَا ، أنْتَ وَلِيُّهَا وَمَوْلاَهَا ، اللَّهُمَّ إنِّي أَ
عُوذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لا يَنْفَعُ؛ وَمِنْ قَلْبٍ لا يَخْشَعُ ، وَمِنْ نَفْسٍ لاَ تَشْبَعُ ؛ وَمِنْ دَعْوَةٍ لا يُسْتَجابُ لَهَا )) .
رواه مسلم


bukan mudah untuk kita mencapai tahap ihsan ini, kerana tercapainya ihsan, maka kita sedang menuju TAQWA... usahalah saudaraku, mari kita usaha ke arah tersebut...

perjelaskanlah matlamat hidup kita, untuk mencapai ketaqwaan dan dengan ketaqwaan tersebut, insyaAllah kita mendapat rahmat Allah. Dan dengan rahmat Allah lah kita dimasukkan ke syurga, bukan pada banyaknya pahala kita... itulah nikmat terbesar... yakni memperoleh rahmat Allah...

Puasa ini adalah salah satu jalan menuju Taqwa... puasalah dengan sebenar-benar puasa..kerana matlamat akhir puasa kita ialah mencapai TAQWA KEPADA ALLAH, TUHAN Yang Menciptakan Sekelian Alam... perbanyakkanlah membaca Al-Quran, solat-solat sunat, qiyamullail, membantu antara satu sama lain, kurangkan mengumpat dan menghina saudara seislam dan banyaklah berzikir mengingati ALLAH...sekian.. Wallahualam.


~ALLAHU AKRAM, RAMADHAN KAREEM~














Monday, July 25, 2011

3 Panggilan dari ALLAH.....


ASSALAM.. perkongsian seorang sahabat yang saya dapati dari facebook, moga menjadi pedoman buat semua....


ALLAH HANYA MEMANGGIL KITA 3 PANGGILAN SAHAJA



Renung-renungkan dan selamat beramal.. Saat itu, Dhuha, hari terakhir aku di Masjid Nabawi untuk menuju Mekah....... .aku bertanya pada Ibu. "Ibu, ada cerita apa yang menarik dari Umrah....?" Maklum,ini pertama kali aku berUmrah. Dan Ibu, memberikan Tausyiahnya. Ibu adalah pemilik Maknah Tour Travel dimana saya bergabung untuk Umrah di bulan July 2007 yang lalu. Kebetulan umrahku dimulai di Madinah dulu selama 4 hari, baru ke Mekah.Tujuannya adalah mendapatkan saat Malam Jumat di depan Kabah. Jadi aku punya kesempatan untuk bertanya tentang Umrah. Ibu berkata..."Shinta, Allah hanya memanggil kita 3 kali saja seumur hidup..." Keningku berkerut.... .... "Sedikit sekali Allah memanggil kita..?" Ibu tersenyum. "Iya, tahu tidak apa 3 panggilan itu..?" Saya menggelengkan kepala.





"Panggilan pertama adalah Azan" ujar Ibu. "Itu adalah panggilan Allah yang pertama. Panggilan ini sangat jelas terdengar di telinga kita, sangat kuat terdengar. Ketika kita solat, sesungguhnya kita menjawab panggilan Allah. Tetapi Allah masih fleksibel, Dia tidak 'cepat marah' akan sikap kita. Kadang kita terlambat, bahkan tidak solat sama sekali kerana malas. Allah tidak marah seketika. Dia masih memberikan rahmatNya, masih memberikan kebahagiaan bagi umatNya, baik umatNya itu menjawab panggilan Azan-Nya atau tidak. Allah hanya akan membalas umatNya ketika hari Kiamat nanti". Saya terpekur.... .mata saya berkaca-kaca. Terbayang, saya masih melambatkan solat kerana meeting lah, mengajar lah, dan lain lain. MasyaAllah.. ..... Ibu melanjutkan,








"Shinta, Panggilan yang kedua adalah panggilan Umrah/Haji. Panggilan ini bersifat halus. Allah memanggil hamba-hambaNya dengan panggilan yang halus dan sifatnya 'bergiliran' . Hamba yang satu mendapatkan kesempatan yang berbeza dengan hamba yang lain. Jalannya> bermacam-macam. Yang tidak punya wang menjadi punya wang, yang tidak merancang pula akan pergi, ada yang memang merancang dan terkabul. Ketika kita mengambil niat Haji/Umrah, berpakaian Ihram dan melafazkan 'Labaik AllahumaLabaik/ Umrotan', sesungguhnya kita saat itu menjawab panggilan Allah yang kedua. Saat itu kita merasa bahagia, kerana panggilan Allah sudah kita jawab, meskipun panggilan itu halus sekali. Allah berkata, laksanakan Haji/Umrah bagi yang mampu". Mata saya semakin berkaca-kaca. .......Subhanallah. ......saya datang menjawab panggilan Allah lebih cepat dari yang saya rancangkan.......Alhamdulillah...








"Dan panggilan ke-3", lanjut Ibu, "adalah KEMATIAN. Panggilan yang kita jawab dengan amal kita. Pada kebanyakan kes, Allah tidak memberikan tanda-tanda secara langsung, dan kita tidak mampu menjawab dengan lisan dan gerakan. Kita hanya menjawabnya dengan amal soleh. Kerana itu Shinta, manfaatkan waktumu baik-baiknya. ..Jawablah 3 panggilan Allah dengan hatimu dan sikap yang Husnul Khotimah.... ......Insya Allah syurga adalah balasannya.. ..." ** Mata saya basah di dalam Masjid Nabawi, saya sujud bertaubat pada Allah kerana kelalaian saya dalam menjawab panggilanNya. ....Kala itu hati saya makin yakin akan kebesaranNya, kasih sayangNya dan dengan semangat menyala-nyala, saya mengenakan baju Ihram dan berniat..... ....Aku menjawab panggilan UmrahMu, ya Allah, Tuhan Semesta Alam........ ...** Huraisy Pada hari kiamat akan keluar seekor binatang dari neraka jahanam yang bernama 'Huraisy' berasal dari anak kala jengking. Besarnya Huraisy ini dari timur hingga ke barat. Panjangnya pula seperti jarak langit dan bumi. Malaikat Jibril bertanya :

"Hai Huraisy! Engkau hendak ke mana dan siapa yang kau cari?" Huraisy pun menjawab, "Aku mahu mencari lima orang." "Pertama, orang yang meninggalkan sembahyang. Kedua, orang yang tidak mahu keluarkan zakat. Ketiga, orang yang derhaka kepada ibubapanya. Keempat, orang yang bercakap tentang dunia di dalam masjid. Kelima, orang yang suka minum arak." Kesal saya dgn sikap buruk sangka saya terhadap org lain dan sikap tidak tahu berterima kasih dgn kawan yg sentiasa berlapang dada...... sampaikan pesanan ini biarpun 1 ayat.. Wallahualam

Thursday, July 21, 2011

~AL-BAQARAH, AYAT 8 - 12~


بسم الله الرحمن الرحيم




Dan di antara manusia ada yang berkata, "Kami beriman kepada Allah dan hari akhirat," padahal sesungguhnya mereka itu bukanlah orang-orang yang beriman.



Mereka menipu Allah dan orang-orang beriman, padahal mereka hanyalah menipu diri sendiri tanpa mereka sedari.



Dalam hati mereka ada penyakit, lalu Allah menambah penyakitnya itu, dan mereka mendapat azab yang pedih, kerana mereka berdusta.




Dan apabila dikatakan kepada mereka, "Janganlah kamu berbuat kerosakan di bumi!" Mereka mennjawab "Sesungguhnya kamilah orang yang melakukan perbaikan"




Ingatlah , sesungguhnya merekalah yang berbuat kerosakan, tetapi mereka tidak menyedarinya.

(Petikan Surah Al-Baqarah, ayat 8-12)

Saudara SeIslamku, SeAgamaku, tatkala terbaca Kalam Suci Allah ini, suka saya mengajak kita semua koreksi diri, muhasabah bersama... ayat-ayat ini jelas menunjukkan bahawa kadang-kadang kita tidak sedar, sesungguhnya kitalah mungkin antara penyebab berlaku kerosakan dan kebejatan ummah pada akhir ini, kita sangka setiap apa yang kita buat betul, kita telah melakukan yang terbaik sama ada tuntutan ibadah, amanah dan sebagainya, tetapi pernahkah kita terfikir bagaimana nilainya setiap pekerjaan dan amal perbuatan kita yang benar-benar bernilai di sisi... kita takut, kita buat segala perintah Allah, kita aktif berprogram, tetapi semua itu tidak bernilai apa-apa di sisi Allah... Antaranya kemungkinan yang berlaku dalam diri manusia melalui ayat-ayat yang Allah turunkan ini :

1) Kita melakukan sesuatu kebaikan atau telah bermanfaat kepada orang lain, tetapi kita cemari dengan perasaan riya' dan ujub bahawa kitalah yang berjasa.. sekelip mata kita tergolong dalam kalangan syirik kecil...

2)Kita melakukan ibadah sesempurna mungkin tetapi dalam masa yang sama masih melakukan maksiat, tidak ada rasa untuk meninggalkannya, tetapi merasakan diri dah dipenuhi dengan iman kerana melakukan banyak ibadah kepada Allah, merasa diri dah cukup beriman sedangkan
kita tidak sedar bahawa kita tidak tergolong pun dalam golongan beriman... inilah yang dinamakan iman yang mandul.

Perlu kita teliti semula, adakah selama ini kita mengaku beriman kepada Allah hanya dengan lisan semata-mata... tetapi tidak dipraktikkan.... jika kita hanya mengaku di bibir sahaja, maka ia seperti habuk yang akan diterbangkan angin lalu...

Perkongsian dari seorang sahabat yang dikasihi, antara ibrah dari ayat ini, TAAT TAPI BERMAKSIAT...seperti yang telah saya katakan di atas...ALLAHUAKHBAR!
bimbangnya hati jika kita tergolong dalam golongan tersebut... terlalu banyak maksiat yang telah kita lakukan sebenarnya, tanpa disedari.... Adakah kita melakukan ibadah kerana kita CINTAKAN ALLAH..... atau... sekadar satu kewajipan semata....

Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang... betapa banyak dosa yang kita buat terhadapNya, tetapi DIA tetap memberi nikmat pada hambaNya... Kita perlu rasa malu! Seharusnya rasa MALU!... Malu kerana rasa bahawa kita dah beriman kepada Allah, tetapi sebenarnya tidak...Malu kerana berasa bahawa kita telah melakukan ibadah yang sempurna, tetapi Allah tidak terima ibadah kita pun.... Malu kerana merasakan bahawa kita adalah tergolong dalam golongan Orang-orang berjihad, tetapi pahala jihad kita Allah tidak terima seperti mana firman Allah dalam surah Ali Imran . ayat 142.... kenapa??

Lantaran dosa, maksiat, kejahatan yang kita buat tanpa kita sedar... perkara salah yang kita rasa betul... Nauzubillah... Ya Allah, bantulah kami semua dalam usaha menjadi insan sempurna di sisiMu... siahkan kami dari hasutan bertalu-talu dari hizbussyaitan yang suka melihat manusia tersungkur di pintu neraka!....

Moga tulisan ini mampu memuhasabah kita bersama walau tinta ini tidak sebagus mana.... apa yang pasti.. saya ingin kita bersama-sama.. perbaiki diri, perbaiki amal.... bantulah daku, bantulah sahabat-sahabat terdekat dan bantulah diri mu jua... semoga kita sentiasa di atas jalan yang lurus.... sekian..! Assalam=)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...